Kamis, 19 September 2013

Dua Bungkus Mie Goreng Instan dan Segelas Susu Cokelat

Tulisan ini diikut sertakan dalam Lomba Artikel CineUs Book Trailer Bersama Smartfren dan Noura Books karya sahabat gue di Love Books A Lot ID, Evi Sri Rezeki.

Check this Trailer:





“Apa sih arti kebanggaan buat lo?”

Jika pertanyaan itu dilempar ke gue, gue pasti gak bakal bisa jawab. Kenapa? Jawabannya simple, karena gue belum punya “arti kebanggaan” itu sendiri. Tapi, kalo sekali lagi gue ditanya “Apa sih arti kebanggaan buat lo?” dan tentunya dengan nada yang sedikit memaksa. Baiklah, gue bakal jawab. Gue akan ceritain apa saja yang bisa membuat diri gue bangga.

Semoga cerita gue ini bisa menjadi inspirasi buat lo semua. :) :) :)

Sekali lagi, “Apa sih arti kebanggaan buat lo?”

Di dunia ini, gak banyak yang bisa gue banggain. Tapi gue yakin suatu saat, gue, lo, dan siapapun yang baca tulisan ini. Lo harus merasa bangga dengan apapun yang lo miliki, termasuk dengan kekurangan ataupun kelebihan lo.

Dari lahir badan gue udah seperti ini, maksudnya bukan berarti gue lahir dengan mempunyai berat seperti anak gajah Afrika. Bukan. Gue lahir normal, seperti halnya bayi manusia. Tapi ke’normal’an ini hanya berlangsung singkat. Diumur gue yang ketiga tahun, berat badan gue naik drastis. Mungkin ini yang dimaksud dengan masa emas pertumbuhan seorang anak.

Ya, diumur segitu gue sudah bisa jalan, ngomong, membaca, ngitung kali-kalian, ngitung bagi-bagian, malah bisa ngitung akar-akaran juga. Hebat kan gue? Hebat... (mau aja lo kena tipu sama gue. Hehehe...) :) :) :)

Balik lagi. Balik ke masalah berat badan. Kenapa berat badan gue bisa naik segitu cepatnya?

Ini hal yang pertama kali gue ingin ceritain ke lo tentang “Apa sih arti kebanggaan buat lo?” Coba bayangkan disaat semua anak susah untuk menaikan berat badannya, gue malah dengan mudah melakukannya.

Caranya?

Tenang, nenek gue yang tau rahasianya.

Jadi, gini, rahasianya terletak di dua bungkus mie goreng instan dan segelas susu cokelat.

Lho kok bisa?
Gue juga baru tau setelah nenek gue bilang gitu ke gue, dan akhirnya gue percaya kalau mie instan itu ternyata sudah ada sejak dulu (dari tahun, 1958. Penciptanya Momofoku Ando). Gue salah satu korbannya. Makanya badan gue jadi gemuk, lucu dan imut gini. Thanks Momofoku Ando! (Gak nyambung)

Tapi gak semua orang bangga punya tubuh gendut, mereka tidak mensyukuri nikmat Tuhan yang mereka dustakan, atau mungkin sebagian orang malah malu punya tubuh seperti gue, gak pede, sering di bully, atau apalah.

Eh, perlu lo ingat, adanya orang kurus itu dikarenakan adanya orang gemuk. Coba diseluruh dunia orang-orangnya kurus semua. Ada gak yang ngatain, “Eh, lo kurus, lo kurus...” kalau ada, tuh orang sakit jiwa. Dia gak ngaca kali ya kalau badannya juga kurus.

Masalah di bully, untungnya gue gak takut sama orang yang nge-bully gue itu. Ngapain takut coba? Gue gendut, dia kurus. Dorong dikit mental. Tindih dikit badannya remuk jadi peyek. Lempar dikit tulangnya patah.

Tapi ya, berkat keberanian gue itu, pernah waktu gue SMP dulu mau dikeroyok oleh yang katanya jagoan sekolah. Nah ini baru gue takut, maen keroyokan sih. Tapi untungnya gak jadi, Tuhan menyelamatkan hidup gue kala itu.

Yang bernasib sama kayak gue, lo harus pede, gak usah takut dengan bullyan, tapi gak salahnya juga lo coba diet seperti gue (dua hari yang lalu gue coba diet). Jadi orang gendut tuh gak usah malu. Gue sudah pernah tulis sebelumnya. Jadi tinggal buka aja ya. KLIK DISINI.


16 komentar:

  1. Jiah,saran gue kayaknya diikutin yah? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, gak ada salahnya mencoba :)
      tapi semalem gagal, tergiur soto.... hahaha

      Hapus
  2. Kak Ryaaann.. setuju setuju! jangan pernah takut jadi diri sendiri ya, hihiihi.. ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. put... put... sini dibisikin. kakak ini power ranggers loh. diem diem aja ya...

      Hapus
  3. Kak ryan keren dah. gemuk bukan aib kok hahah semangat yan!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiah... di panggil kakak.
      makasi om sudah berkunjung di blog sederhana ini...

      Hapus
  4. Wah kebalikan ini sih, gw di bully karena gw kurus kerempeng kecil hahahaha... gimana caranya biar bisa gendut ya?
    Tapi gw lebih bisa berbangga, karena lebih banyak orang pengen kurus daripada gendut hahahah (gak nyambung yak)
    - Salam kenal

    BalasHapus
  5. Bangga dengan berat badan, Definisi kebanggaan yang unik. Suka banget deh.
    Dan, yeah, aku waktu kecil juga gendut loh, suka dibully juga ahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mencoba mendifinisikan dari sudut pandang yang selama ini orang lain mengganggapnya sebuah aib.

      kamu gendut? cia... cia... :)

      Hapus
  6. guys... tulisan gue ini dari hati terdalam. (nambahin spam koment) wkkwkwk

    BalasHapus
  7. Bahahaha.... kereeennn nih tulisan. *menjura*

    Saya kurus, kadang dibully juga. Dibilangin cacingan. Sekali senggol mental. Hiksss...
    Pernah coba-coba minum obat gemuk, adanya gemuk di pipi dan perut, yg lainnya masih kurus. Apa daya, disyukuri aja gemuknya.

    Senangnya jadi orang kurus, karena bisa nyelip nyelip di antara dinding yang dempetan. *berubah jadi papan* :))).

    Saya juga ikutan lomba ini, di sini :
    http://perajutkata.com/dunia-harus-tahu-kamu-baik-baik-saja.html

    Salam kenal mas gemboool :D

    BalasHapus
  8. wah beda banget ya judul sama isi tulisan nya hehe

    BalasHapus
  9. syukuri aja apa yang sudah diberikan ma kita ya mase,,
    mensyukuri kelebihan dan kekurangan kita,hehhe
    salam kenal mas

    BalasHapus
  10. Hadeuh... blog yh dikunjungi sekali2.... dibersihin debu2nya.... :P

    BalasHapus
  11. Ngakak baca di bagian akhir. :D Tapi emang kita harus punya nyali agar gak jadi bulan-bulanan tukang gertak. Lagian penggertak yang doyang main bully itu sebenarnya pendusta nikmat Allah. Iya, 'kan Mas. Semangat.

    BalasHapus